Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

17 Peraturan Sepakbola Menurut Aturan Resmi FIFA

17 Peraturan Sepakbola Menurut Aturan Resmi FIFA

Aturan dan regulasi sepak bola dipelihara dan diperbarui setiap tahun oleh Dewan Asosiasi Sepak Bola Internasional (IFAB). Dewan terdiri dari delapan anggota, empat di antaranya berasal dari FIFA, dan empat lainnya berasal dari Inggris, Skotlandia, Irlandia Utara, dan Wales - semua negara yang berkontribusi pada perkembangan olahraga.

Perlu diketahui meskipun permaian ini terlihat sederhana akan tetapi buku peraturan dan regulasi Sepak Bola yang di terbitkan FIFA memiliki tebal 140 halaman. tentunya bagi yang tidak memiliki kepentingan mendesak akan malas membacanya.

Oleh karena itu, di Postingan ini Admin telah merangkum versi sederhana Peraturan Sepakbola Menurut Aturan Resmi FIFA beserta keterangannya untuk Anda yang penasaran ingin mengetahuinya namun malas membaca semuanya.

17 Peraturan Sepakbola

Penting juga untuk dicatat bahwa meskipun FIFA menerbitkan seperangkat Peraturan Sepakbola yang telah ditetapkan, peraturan tersebut sering kali dimodifikasi oleh liga dan organisasi nasional dan regional. Dengan itu, Kemungkinan Anda akan mendapati aturan yang berbeda.

Berikut 17 Peraturan Permainan Sepakbola Menurut Aturan Resmi FIFA :

1. Ukuran Lapangan

Sepak bola dapat dimainkan di atas rumput atau rumput sintetis, tetapi permukaannya harus berwarna hijau. Lapangan harus berbentuk persegi panjang, dan ditandai dengan jelas oleh dua garis gawang pendek dan dua touch line panjang.

Lapangan dibagi menjadi dua bagian, dipisahkan oleh garis tengah, yang membentang dari titik tengah setiap touch line. Di titik tengah dari garis tengah adalah titik pusat yang ditandai dikelilingi oleh lingkaran pusat yang berjajar dengan radius 10 yard.

Pemain lawan tidak diperbolehkan memasuki lingkaran ini selama kick-off sedang dilakukan. Panjang touch line harus lebih besar dari panjang garis gawang.

Ukuran lapangan sesuai regulasi adalah:
  • Garis sentuh: Minimum 90 meter (100 yard), maksimum 120 meter (130 yard) Lebar (garis gawang): Minimum 45 m (50 yds), ​​maksimum 90 m (100 yds).
  • Di setiap ujung lapangan adalah gawang selebar delapan yard yang berpusat di sepanjang garis gawang.
  • Enam yard dari setiap tiang gawang di sepanjang garis gawang dan enam yard ke lapangan (tegak lurus dengan garis gawang) adalah kotak gawang. 
  • Memberikan luas 18 yard dari setiap tiang gawang di sepanjang garis gawang dan 18 yard ke lapangan (tegak lurus dengan garis gawang) adalah kotak penalti.
  • Di masing-masing dari empat penjuru lapangan ada sebuah bendera sudut setinggi lima kaki.

2. Bola

Bola sepak harus berbentuk bulat dan terbuat dari kulit atau media sejenis lainnya. Kelilingnya harus dalam kisaran 27 hingga 28 inci. Aturan ini hanya berlaku untuk pertandingan resmi, karena liga remaja sering menggunakan bola yang lebih kecil yang lebih cocok untuk anak-anak.

3. Jumlah Pemain

Pertandingan biasanya dimainkan oleh dua tim yang terdiri dari 11 pemain termasuk 1 penjaga gawang. Jika sebuah tim tidak dapat memasukkan setidaknya tujuh pemain pada waktu pertandingan, permainan tersebut dibatalkan.

Tim yang kurang dari 11 tim sering terlihat di liga yunior di mana tim yang lebih kecil digunakan sebagai alat pengembangan. Pertandingan yang disetujui FIFA umumnya dibatasi tiga pergantian pemain per pertandingan, kecuali pertandingan persahabatan.

Kebanyakan liga yunior mengizinkan jumlah pergantian pemain yang tidak terbatas, akan tetapi telah terdaftar di kartu permainan sebelum dimulainya pertandingan, jika tidak, para pemain tersebut tidak memenuhi syarat.

Pergantian pemain hanya dapat dilakukan di garis tengah, atas persetujuan wasit, dan setelah pemain yang digantikan tersebut meninggalkan lapangan. Kiper dapat diganti dengan siapa pun di lapangan atau pengganti yang memenuhi syarat di bangku cadangan selama pertandingan dihentikan.

4. Kelengkapan Pemain

Semua pemain harus mengenakan jersey, celana pendek, shin guard, kaus kaki, dan cleat. Kaus kaki harus menutupi seluruh pelindung tulang kering. Jika wasit menganggap peralatan pemain tidak memenuhi syarat, pemain dapat dikeluarkan dari lapangan sampai dianggap memenuhi syarat.

5. Wasit Utama

Wasit Utama adalah otoritas di lapangan, dan kata-katanya adalah hukum. Jika Anda mempertanyakan keputusan wasit, Anda dapat dihukum lebih lanjut hanya karena melakukan protes.

6. Asisten Wasit

Asisten wasit bertanggung jawab untuk membantu wasit utama dalam menjalankan tugasnya - ini termasuk memberi isyarat dengan bendera saat bola keluar dari permainan, saat pemain dilanggar, atau saat pemain berada dalam posisi offside.

7. Durasi Pertandingan

Pertandingan sepak bola terdiri dari dua babak berdurasi 45 menit, dengan tambahan waktu untuk masing-masing babak berdasarkan kebijakan wasit. Tiap babak dipisahkan oleh periode paruh waktu istirahat tidak lebih dari 15 menit.

Perpanjangan waktu umumnya sesuai dengan penentuan wasit tentang berapa banyak waktu yang dihabiskan karena pergantian pemain dan cedera. Jumlah waktu tambahan diumumkan dan ditampilkan di setengah garis di akhir setiap periode 45 menit.

Meskipun sepak bola memiliki batas waktu yang ditentukan, pada akhirnya Wasit lah yang menentukan kapan pertandingan berakhir.

8. Memulai Pertandingan dan Memulai Ulang Pertandingan

Kick-off umumnya ditentukan oleh lemparan koin, di mana tim pemenang dapat memilih untuk memulai dengan bola atau memilih gawang mana yang ingin mereka ambil.

Sementara Tim yang kalah kemudian mendapatkan pilihan tidak dipilih oleh pemenang. Kick-off terjadi di awal setiap babak, dan setelah setiap gol dicetak, dan dilakukan di tengah garis tengah.

Jika sebuah tim mencetak gol, tim lawan diberi kick-off untuk memulai kembali pertandingan.

9. Bola Keluar Lapangan

Ketika bola keluar dari garis sisi lapangan akan di lanjutkan dengan  lemparan kedalam. Sementara jika keluar di sisi garis gawang akan di lanjutkan tendangan sudut (Corner Kick).

10. Metode Penilaian Sebuah gol 

Sebuah gol dicetak ketika seluruh bola telah melewati garis gawang di dalam garis gawang. Di akhir pertandingan, tim dengan gol terbanyak adalah pemenangnya, kecuali jika diperlukan perpanjangan waktu.

11. Offside

Ketika pemain menerima bola saat berada di pertahanan lawannya, dia harus sejajar atau berada di belakang bek kedua hingga terakhir (yang terakhir biasanya adalah penjaga gawang).

Jika sebaliknya atau si pemain berada di depan bek pertahanan lawan, maka pemain tersebut dinyatakan Offside.

12. Pelanggaran

Sebuah Tendangan bebas akan langsung diberikan kepada pemain yang di langgar saat pemain yang melanggar melakukan:
  • Menendang atau mencoba menendang lawan
  • Tersandung atau mencoba menjatuhkan lawan
  • Melompat ke lawan
  • Menubruk lawan
  • Menyakiti atau mencoba menyerang lawan
  • Mendorong lawan
  • Menahan lawan
  • Menghalau bola menggunakan tangan dengan sengaja
Jika salah satu dari pelanggaran ini dilakukan oleh pemain di area penalti tim mereka, tim lawan diberikan tendangan penalti. Tendangan bebas tidak langsung diberikan jika seorang pemain:
  • Bermain dengan cara yang berbahaya
  • Menghalangi kemajuan lawan
  • Menahan kiper melepaskan bola dari tangannya
  • Melakukan pelanggaran lain yang tidak disebutkan
Kartu kuning diberikan sebagai peringatan atau peringatan kepada pemain dan dapat dikeluarkan untuk pelanggaran berikut:
  • Perilaku tidak sportif 
  • Protes berlebih kepada wasit dengan kata atau tindakan
  • Melakukan pelanggaran terus-menerus
  • Mengulur-ulur waktu saat hendak melakukan tendangan sudut, tendangan bebas, atau lemparan ke dalam terlalu lama keluar dan masuk saat pergantian pemain
  • Meninggalkan lapangan pertandingan tanpa izin wasit
Kartu merah digunakan untuk mengeluarkan pemain dari pertandingan, dan dapat dikeluarkan untuk pelanggaran berikut:
  • Pelanggaran serius 
  • Bermain Kasar
  • Meludahi lawan atau orang lain
  • Menghentikan bola dengan tangan saat hendak terjadi gol
  • Menyerang lawan/wasit Menggunakan bahasa atau gerakan tubuh yang menyinggung atau kasar
  • Menerima kartu kuning kedua dalam pertandingan yang sama

13. Tendangan bebas (Free Kick)

Tendangan Bebas dibagi menjadi dua kategori, yaitu Free Kick direct dan indirect.

Free Kick direct dapat ditembakkan langsung ke gawang lawan tanpa menyentuh pemain lain. Sedangakan Free Kick indirect ditunjukkan oleh wasit yang mengangkat tangannya saat menendang. Free Kick indirect hanya bisa masuk ke gawang jika kemudian disentuh oleh pemain lain sebelum masuk ke gawang. Bola harus diam untuk kedua jenis tendangan.

14. Tendangan Penalti

Tendangan penalti diberikan ketika pemain bertahan melakukan pelanggaran terhadap pemain lawan atau saat dirinya melakukan handball di area penalti timnya.

Tendangan penalti ditempatkan di titik penalti, dan semua pemain di kedua tim harus tetap berada di luar kotak penalti selama tembakan. Mereka mungkin memasuki kotak segera setelah tembakan diambil.

Penjaga gawang boleh bergerak secara horizontal di sepanjang garis gawang sebelum tembakan dilakukan, tetapi dia tidak boleh keluar dari garis sampai bola dipukul.

15. Lemparan ke Dalam

Lemparan ke dalam diberikan saat tim yang menguasai bola memainkan bola di luar garis tepi. Saat melakukan lemparan ke dalam, pemain harus melepaskan bola dengan kedua tangan secara bersamaan dan menjaga kedua kaki tetap menempel di tanah.

Jika kondisi ini tidak terpenuhi, permainan dihentikan dan lemparan ke dalam diberikan kepada tim lawan. Pemain tidak diperbolehkan mencetak gol langsung dari lemparan ke dalam.

16. Tendangan Gawang

Tendangan gawang diberikan ketika tim yang menyerang memainkan bola di luar samping garis gawang tim yang bertahan. Setelah bola keluar dari permainan, bek atau penjaga gawang tim yang bertahan dapat menempatkan bola di manapun di dalam kotak gawang sejauh enam yard dan menendang bola kembali ke permainan.

17. Tendangan Sudut

Tendangan sudut diberikan kepada tim yang menyerang ketika bola sepakan atau sundulan mereka ke arah gawang dapat di halau oleh tim yang bertahan kemudian bola keluar melawati garis gawang. 

Bola Kemudian ditempatkan di dalam area sudut dan ditendang kembali ke permainan oleh tim yang menyerang. Pemain bisa mencetak gol langsung dari tendangan sudut.

Akhir Kata

Itulah 17 Peraturan Permainan Sepakbola Menurut Aturan Resmi FIFA lengkap mulai dari Ukuran Lapangan, Bola, Jumlah Pemain, Kelengkapan Pemain, Wasit Utama, Asisten Wasit, Durasi Pertandingan, Memulai Pertandingan dan Memulai Ulang Pertandingan, Bola Keluar Lapangan, Metode Penilaian Sebuah gol, Offside, Pelanggaran, Tendangan bebas (Free Kick), Tendangan Penalti, Lemparan ke Dalam, Tendangan Gawang, hingga Tendangan Sudut.

Semoga Bermanfaat !! 

Post a Comment for "17 Peraturan Sepakbola Menurut Aturan Resmi FIFA"